Tag

, ,

a. Definisi Ekskokleasi Epulis

Ekskochleasi epulis ialah pengangkatan jaringan patologis dari gingiva, pencabutan gigi yang terlibat serta pengerokan sisa jaringan pada bekas akar gigi.

b. Ruang lingkup

Epulis   granulomatosa   :  tumor jinak jaringan lunak  pada ginggiva  kemerahan, batas tidak jelas, mudah berdarah pada waktu dipalpasi oleh karena kaya pembuluh darah . Pada pemeriksaan histopatologi tampak gambaran proses inflamasi.

Epulis Telangiectatica (gingival pyogenic granuloma) :  Pembengkakan lunak pada ginggiva, yang karakteristik jaringan granulasi merah pucat. Mudah berdarah oleh karena dilatasi pembuluh darah kapiler. Mudah berdarah, pertumbuhan yang cepat, resorbsi tulang, rekurensi bila operasinya inkomplit menyebabkan secara klinis mirip suatu neoplasma. Gambaran histopatologis juga suatu proses inflamasi.

Epulis gravidarum   (Granuloma telengiectaticum ingraviditate) :   Epulis telengiectatica yang terjadi pada kehamilan . Pada umumnya akan menghilang spontan setelah melahirkan dan beberapa juga rekurens bila hamil lagi gan pada tempat yang sama.

Giant-cell  epulis (Epulis Gigantocellularis) :  tumor jinak jaringan lunak pada ginggiva, elastis, merah pucat, dengan dungkul putih pucat, berukuran antara 1- 3cm. Sering terjadi resorbsi tulang. Pada operasi yang tidak bersih sering rekuren.

c. Indikasi operasi

Epulis kecuali epulis gravidarum

d.  Kontra indikasi Operasi

Ko. morbiditas berat

e.  Diagnosis Banding

Karsinoma gingiva

f.  Pemeriksaan Penunjang

FNA

Teknik Operasi

Menjelang operasi:

Penjelasan kepada penderita dan keluarganya mengenai tindakan operasi yang akan dijalani serta resiko komplikasi disertai dengan tandatangan persetujuan dan permohonan dari penderita untuk dilakukan operasi. (Informed consent).

Memeriksa dan melengkapi persiapan alat dan kelengkapan operasi.

Penderita puasa minimal 6 jam sebelum operasi.

Antibiotika profilaksis, Cefazolin atau Clindamycin kombinasi dengan Garamycin, dosis menyesuaikan untuk profilaksis.

Tahapan operasi:

Dilakukan dalam kamar operasi, penderita dalam narkose umum dengan intubasi nasotrakheal kontralateral dari lesi, atau kalau kesulitan bisa orotrakeal yang diletakkan pada sudut mulut serta fiksasinya kesisi kontralateral, sehingga lapangan operasi bisa bebas. Posisi penderita telentang  sedikit “head-up”(20-25 0 ), ekstensi (perubahan posisi kepala setelah didesinfeksi).

Desinfensi intraoral dengan Hibicet setelah dipasang tampon steril di orofaring.

Desinfeksi lapangan operasi luar dengan Hibitane-alkohol 70%  1:1000.

Posisikan penderita tengadah dengan mengganjal  bantal  pundaknya.

Dengan menggunakan mouth spreader mulut dibuka sehingga lapangan operasi lebih jelas.  Insisi  dilakukan diluar tepi lesi pada jaringan yang sehat dengan menggunakan couter-coagulation, lakukan rawat perdarahan, lakukan pembersihan lebih lanjut dengan jalan mencabut gigi yang terlibat serta lakukan kerokan pada sisa sekitar tumor.

Surat pengantar PA diberi keterangan klinis yang jelas.

Komplikasi operasi

  • Perdarahan
  • Infeksi
  • Residif

Mortalitas

Sangat rendah

Perawatan Pascabedah

Infus Ringer Lactate dan Dextrose 5% dengan perbandingan 1 : 4 (sehari). Antibiotik profilaksis diteruskan 1 hari.

Setelah sadar betul bisa dicoba minum sedikit-sedikit, setelah 6jam tidak mual bisa diberi makan.

Pada penderita yang dipasang kasa verband tampon steril pada saat operasi  untuk menghentikan perdarahan pada bekas akar gigi , bisa dilepas setelah 1 jam dari  operasi atau ancaman perdarahan sudah berhenti.

Kumur-kumur/Oral hygiene penderita di teruskan terutama sebelum dan sesudah  minum/makan.

Penderita boleh pulang  sehari kemudian.

Follow-Up

Tiap minggu sampai luka operasi sembuh